DALAI LAMA: Kedamaian Muncul Melalui Tindakan, Bukan Melalui Doa

“Doa, bukanlah jawaban . Saya seorang Buddhis , dan doa adalah bagian dari praktek sehari-hari saya , ” kata Tokoh  karismatik Tibet kepada semua penonton yang memenuhi Huntsman Center di University  of  Utah .

Doa Pribadi memang relevan dan  berguna . Tetapi bagi masyarakat dan dunia , meskipun (doa itu relevan dan berguna), doa tersebut  tidaklah  benar-benar bermakna / berarti. Bhiksu berjubah merah marun ini menekankan Perdamaian…. Semua  itu  datang melalui tindakan (bukan dengan doa saja).

Kabar baiknya, Yang Mulia Dalai Lama ke-14 menambahkan adalah bahwa  “setiap manusia memiliki belas kasihan dalam diri mereka.

Saat ia melangkah ke platform, dengan karpet yang handwoven, tinggi, dengan dihiasi rangkaian bunga, dan khusus dibuat membentuk  Singgasana Tibet, Dalai Lama menyambut penontonnya  dengan ” Hallo” – dan tertawa  . Dia kemudian menghadapi setiap bagian di arena, tangannya beranjali, dan membungkuk sebagai tanda hormat sebelum mengambil tempat duduknya

Presiden U. David Pershing mengumumkan bahwa sekolah Unggulan Negara itu memberikan Penghargaan kepada pemimpin Tibet ini berupa kehormatan tertinggi, yaitu berupa Presidential Medal, tetapi ia mengatakan Dalai Lama tidak harus memakainya karena medali kehormatan tersebut  mempunyai ikatan dari rantai berat. Dalai Lama segera meletakkan medali di lehernya, ” Tidak, tidak. Ini tidak berat, ” katanya.

dalai_lama_05

“Sekarang beri aku topi itu.” Beliau  kemudian mengenakan topi putih olahraga merah ” U. ” selama pembicaraan diselingi oleh tawa hangat nya. ” Ini sangat , sangat praktis , ” katanya tentang topi putih yang kontras dengan jubah merah nya. Para penonton pun berteriak menandakan mereka setuju dengan Dalai Lama. Dalai Lama memulai pidatonya dengan mengatakan bahwa ia tidak menganggap dirinya istimewa :  ” Hanya,  Biksu sederhana .” katanya.

” Kita adalah sama-sama manusia – penonton , pembicara , kita sama-sana adalah  makhluk  yang emosional , punya perasaan dan juga punya tubuh jasmani, ” katanya.” Semua orang ingin hidup bahagia . … Dan setiap orang memiliki hak untuk memiliki keinginan itu.”

Semua kekerasan dan perang, ia menyatakan, datang dari sikap egois yang tidak memperdulikan tentang  orang lain. Pemimpin spiritual Tibet ini mendorong para penonton  di University of Utah untuk memulai  (damai dan cinta kasih)  dari  diri mereka sendiri terlebih dahulu dan kemudian dikembangkan ke keluarga mereka sehingga tercipta rasa kemanusiaan yang menakjubkan.

“Logikanya, Siapa yang menciptakan kekerasan ? Siapa yang menghancurkan perdamaian ?  Bukan Tuhan , tetapi Anda. Jadi Anda memiliki tanggung jawab untuk memecahkan masalah ini (kekerasan, kejahatan, ego, perang,,dll), ” katanya. Lebih dari 200 juta orang meninggal akibat kekerasan di abad ke-20, Dalai Lama menyesalkan.

“Kita perlu menciptakan hubungan yang lebih baik di planet ini. … Realitas hari ini harus berubah. Kita tidak bisa melakukannya dengan pemikiran lama. … Kita harus menciptakan cara berpikir baru, menawarkan pesan global yang melampaui batas-batas nasional.”

Sementara itu, pemimpin Tibet berharap – terutama tentang generasi muda. Dia bekerja pada kurikulum pendidikan untuk mengatasi masalah modern yang dibangun pada etika moral, bukan pada pendekatan agama.

Pemimpin spiritual Tibet semua di seluruh dunia kemudian berbicara dalam bahasa ibunya langsung kepada mereka dari tanah airnya di arena. “Dia menyarankan orang-orang Tibet untuk bangga pada kenyataan bahwa [mereka] adalah penjaga … warisan Buddhis klasik, jelas penerjemahnya. “Hal ini hampir seperti kekuatan daya hidup dari orang-orang Tibet. … Ini menekankan penalaran kritis dan berpikir. … Mereka harus mengakui kontribusi kitab suci yang bersifat kanonik(akurat, otoritas, tongkat pengukur, acuan, suara terbanyak), bukan sebagai teks-teks suci, tetapi sebagai buku teks studi / teks pendidikan.

[highlight bgcolor=”#eded61″ txtcolor=”#dd3333″]Inti dari Cermah Dalai Lama dapat dilihat pada Video diatas[/highlight]

Pidatonya dimulai saat dia tiba di Washington , DC , dan California . Pemimpin spiritual Tibet disambut dengan meriah  ketika ia tiba di hotel Salt Lake City  oleh  beberapa ratus orang yang mengaguminya dan rela menunggu walaupun  cuaca  disana  sangat panas.

Gubernur Gary Herbert menjadi tuan rumah makan siang pribadi untuk Dalai Lama yang berusia 80 tahun dam juga  dihadiri oleh mantan calon presiden Mitt Romney dan walikota Salt Lake City dan Bupati . Pemimpin spiritual Dalai Lama  juga diharapkan dapat  bertemu dengan dua pemimpin senior gereja Mormon , pada hari  Rabu tanggal 22 Juni 2016.

Pertemuan dengan para politisi terjadi meski ada surat peringatan dari seorang proffesor dari Weber State University yang membantu menengahi hubungan Utah dengan China . Profesor Taowen Le mengatakan bahwa berkumpulnya para pejabat ini bisa membahayakan hubungan dengan negara Cina apabila  mereka bertemu dengan pemimpin spiritual Tibet  Dalai Lama , tetapi pemimpin Utah mengatakan bahwa Koneksi dengan  Cina tetap dijaga namun  tidak berarti harus menyerah pada  nilai-nilai utama seperti kebebasan berbicara.

Dalai Lama Melambaikan Topinya saat akan meninggalkan ruangan setelah memberikan ceramah di Universitas Utah, Salt Lake.
Dalai Lama Melambaikan Topinya saat akan meninggalkan ruangan setelah memberikan ceramah di Universitas Utah, Salt Lake.

Sentimen untuk Beijing pun terjadi pada pertemuan Presiden Barack Obama dengan Dalai Lama pekan lalu. Beijing menuduh pemimpin spiritual Tibet memimpin  kampanye untuk memisahkan wilayah tibet dari  zona  kekuasaan negara Cina, meskipun Dalai Lama mengatakan ia hanya ingin Tibet diberikan  otonomi yang lebih tinggi/khusus  di bawah kekuasaan China. Dalai Lama pada hari Selasa mengatakan bahwa hubungan dengan China baik bagi perekonomian Tibet, namun negara masih ingin mempertahankan tradisi. Dia mengatakan dia merasakan turis China pada umumnya ingin mengunjungi Tibet dan perubahan bisa datang, meskipun garis keras pemimpin Cina tetap menentang. Penampilan di Utah sudah dijadwalkan setelah Dalai Lama harus membatalkan pidato tahun lalu karena dokter di Mayo Clinic mengatakan kepadanya untuk beristirahat .

Sumber: http://indianexpress.com/article/world/world-news/dalai-lama-visits-utah-talks-about-china-compassion-and-humanity-2868299/

Vinkmag ad
Apakah Anda Menyukai Artikel Ini ?
  • Fascinated
  • Happy
  • Sad
  • Angry
  • Bored
  • Afraid

Komentar Anda

Bagaimana Pendapat Anda

sugata

“Biarlah seseorang mengorbankan hartanya, demi menyelamatkan anggota tubuhnya; Biarlah ia mengorbankan anggota tubuhnya, demi menyelamatkan hidupnya; Tetapi biarlah ia mengorbankan hartanya, anggota tubuhnya dan segalanya, meskipun juga hidupnya, demi kebenaran Dhamma” (Khuddaka Nikaya, Jataka 28/147)

Read Previous

KATY PERRY: Saya Tak Percaya akan “an Old Man Sitting on a Throne”

Read Next

KESURUPAN: Bukanlah Kemasukan Roh Jahat, Ini Penjelasan Ilmiahnya

Leave a Reply

Your email address will not be published.