Bagaimana Cara Matthieu Ricard Menjadi Orang Paling Bahagia di Dunia ?

Siapakah orang paling bahagia di dunia? Jika Anda Google itu, maka nama “Matthieu Ricard” muncul.

Matthieu Ricard, usia 69 tahun, adalah biksu Tibet yang telah disebut “pria paling bahagia di dunia.”

Itu karena dia berpartisipasi dalam sebuah studi otak 12-tahun pada meditasi dan kasih sayang yang dipimpin oleh seorang neuroscientist(Ahli Saraf) dari University of Wisconsin, Richard Davidson. Davidson menghubungkan kepala Ricard dengan 256 sensor dan menemukan bahwa ketika Ricard sedang bermeditasi pada belas kasih, pikirannya memancarkan cahaya yang tidak biasanya.

happiest_man_in_the_world_3
Saat menjalani serangkaian test dengan menggunakan sensor pada otaknya.

Rincian Kapasitas sederhana temuan:

“Hasil scan menunjukkan bahwa ketika merenungkan kasih sayang, otak Ricard menghasilkan tingkat gelombang gamma – yang terkait dengan kesadaran, perhatian, pembelajaran dan memori – ‘tidak pernah dilaporkan sebelumnya dalam literatur ilmu saraf’, Davidson berkata . Scan itu juga menunjukkan aktivitas yang berlebihan di korteks prefrontal kiri otaknya dibandingkan dengan bagian kanan otak, sehingga membuat  sebuah kapasitas  besar yang tidak biasanya untuk kebahagiaan dan berkurangnya kecenderungan  menuju negatif. “

Ricard – yang mengatakan ia kadang-kadang bermeditasi sepanjang  hari tanpa merasa bosan – ini menunjukkan bahwa ia adalah benar-benar orang yang bahagia (meskipun ia merasa gelar  “pria paling bahagia” berasal dari sebutan media yang berlebihan). Dia berbicara dengan Business Insider di The world Economy Forum di Davos, Swiss.

Matthieu-Ricard-the-worlds-happiest-man

Berikut saran nya bagaimana menjadi bahagia.

Berhenti berpikir “Aku, Aku, Aku”

Untuk Ricard, jawabannya datang ke altruisme (tidak egois, mementingkan orang lain). Alasannya adalah karena berpikir tentang diri Anda, dan bagaimana untuk membuat hal-hal yang lebih baik untuk diri sendiri sepanjang waktu, melelahkan, stres, dan akhirnya mengarah pada ketidakbahagiaan.

“Ini bukan dasar moral,” jelas Ricard. “Ini hanya sederhana bahwa aku, aku, aku sepanjang hari sangat melelahkan. Dan itu cukup menyedihkan, karena Anda memperalat seluruh dunia sebagai ancaman, atau sebagai semacam kepentingan yang potensial [untuk diri sendiri]. “

Jika Anda ingin bahagia, Ricard mengatakan Anda harus berjuang untuk menjadi “baik hati” yang tidak hanya akan membuat Anda merasa lebih baik, tetapi juga akan membuat orang lain seperti Anda menjadi  lebih baik.

(Itu tidak berarti Anda harus membiarkan orang lain mengambil keuntungan dari Anda, Ricard memperingatkan, tapi biasanya Anda harus berusaha untuk bersikap baik dalam berbagai alasan.)

Banner-Our-founder

“Jika pikiran Anda dipenuhi dengan kebajikan, Anda tahu – semangat dan solidaritas … Ini adalah keadaan pikiran yang sangat  sehat dan  kondusif untuk berkembang,” kata Ricard. “Jadi Anda, diri sendiri, berada dalam kondisi mental yang jauh lebih baik. Tubuh Anda akan lebih sehat, sehingga [itu] telah ditunjukkan. Dan juga, orang akan melihatnya sebagai sesuatu yang baik. “

Itu semua terdengar bagus secara teori, tapi bagaimana seseorang benar-benar menjadi altruistik(tidak egois, mementingkan orang lain) dan baik hati dan tidak membiarkan pikiran egois merayap di dalam dirinya?

Matthieu Ricard & Dalai Lama

Mulai melatih pikiran Anda seperti Anda akan melatih untuk lari maraton

Ricard percaya setiap orang memiliki kemampuan untuk memiliki pikiran yang lebih ringan/baik  karena ada potensi kebaikan dalam setiap manusia (kecuali Anda, katakanlah, pembunuh berantai, dan ada sesuatu yang benar-benar kimiawi yang abnormal terjadi dengan otak Anda).

Tapi seperti pelari maraton yang membutuhkan latihan sebelum ia dapat berlari 26 mil, orang-orang yang ingin menjadi lebih bahagia perlu untuk melatih pikiran mereka. cara yang disukai Ricard untuk melatih pikiran  adalah meditasi.

quote-authentic-happiness-is-not-linked-to-an-activity-it-is-a-state-of-being-a-profound-emotional-matthieu-ricard-55-64-46

“Dengan pelatihan mental, kita selalu bisa membawa [tingkat kebahagiaan kita] ke tingkat yang berbeda,” Ricard menjelaskan. “Ini seperti berlari. Jika saya melatih, saya mungkin lari maraton. Aku mungkin tidak menjadi juara Olimpiade, tetapi ada perbedaan besar antara yang berlatih dan tidak berlatih.  Jadi mengapa itu tidak Anda praktekkan untuk pikiran Anda? … Jadi  Ada  kebajikan, perhatian, keseimbangan emosional dan ketangguhan(resilience)  merupakan keterampilan yang dapat dilatih. Jadi, jika Anda menempatkan mereka semua bersama-sama, Anda bisa mengatakan bahwa kebahagiaan adalah keterampilan yang dapat dilatih. “

Ok, jadi bagaimana seseorang melatih pikiran mereka untuk menjadi lebih bahagia?

Shechen Mobile Clinic. Visit of JP Nagar village, 29 December, 2010.

Hanya menghabiskan 15 menit terus menerus per hari berpikir pikiran senang

Mulailah dengan memikirkan pikiran-pikiran bahagia selama 10 sampai 15 menit per hari, Ricard mengatakan. Biasanya ketika kita mengalami perasaan bahagia dan cinta, itu cepat berlalu dan kemudian sesuatu yang lain terjadi, dan kita beralih ke pikiran berikutnya. Tapi Ricard mengatakan sebaliknya, berkonsentrasi dan tidak membiarkan pikiran Anda teralihkan/terganggu  dan tetap fokus pada emosi positif sampai waktu yang  telah ditentukan. Dan jika Anda melakukan  pelatihan itu setiap hari, bahkan hanya dalam 2 minggu , maka  Anda akan dapat merasakan hasil mental positif. Dan jika Anda berlatih selama lima puluh tahun seperti yang Ricard lakukan, maka Anda dapat menjadi orang yang hebat/ahli  dalam mencapai kebahagiaan.

Ulasan ini  didukung oleh para ahli saraf yang melakukan penelitian. Dari hasil studinya, Davidson menemukan bahwa walaupun hanya bermeditasi selama 20 menit setiap hari, maka hal ini dapat membuat orang lebih bahagia secara keseluruhan .

Apakah Anda Menyukai Artikel Ini ?
  • Fascinated
  • Happy
  • Sad
  • Angry
  • Bored
  • Afraid

Komentar Anda

Bagaimana Pendapat Anda

Read Previous

WHY Buddhist Happy and Peaceful?

Read Next

Keyakinannya Pada Triratna Menghantarkannya Menjadi Pasukan Elit Paspampres

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *