Mahasiswa ini Memutuskan Drop Out, dan Menjadi Bhikkhu Pertama di Uganda

Pada bulan Juni 1990, Steven Kaboggoza (24 tahun), meninggalkan Uganda untuk belajar di sebuah universitas di India. Keluarga dan kerabatnya mengharapkan dia untuk kembali sebagai “seorang pengusaha kaya dengan tas kerja”.

Setelah tujuh tahun dalam perantauan, Kaboggoza pulang sebagai seorang pengikut  Buddha dengan kepala dicukur. Keluarganya bingung melihat penampilannya, dan juga ransel yang dibawanya ternyata dipenuhi oleh buku-buku mengenai ajaran Buddha.

uganda-map_jpg

“Di Uganda, tidak ada kuil Buddha atau bahkan seorang guru yang mengajarkan ajaran Buddha ” tulis Kaboggoza yang sekarang dikenal  dengan nama, Buddharakkhita, dalam buku pertamanya, Planting Dhamma Seed: The Emergence Of Buddhism In Africa. Ia juga menulis buku lain, Drop By Drop: Practising Dhamma In Daily Life.

Bersama Dalai Lama
Bersama Dalai Lama

Perjalanan spiritualnya dimulai setelah ia berteman dengan dua Bhikkhu Thailand muda yang kebetulan belajar di universitas. Kaboggoza mulai melakukan perjalanan untuk bertemu dengan Dalai Lama setelah ia terinspirasi saat mendengarkan Dalai Lama berceramah melalui televisi.

Pada tahun 1994, setelah 12 hari mengikuti retret meditasi di Dharamsala, India, yang ternyata menjadi titik balik dalam proses perjalanan hidupnya.  Kaboggoza memutuskan untuk meninggalkan pendidikan akademis yang sedang ditempuhnya. Dia bergabung dengan komunitas Buddhist  di New Delhi untuk mendengarkan ceramah, praktek meditasi  dan membaca buku-buku Dhamma.

Setelah satu tahun, Kaboggoza meninggalkan India untuk berziarah ke Nepal dan Tibet, dan akhirnya mendarat di Thailand selatan, di pulau indah Koh Tao. Untuk membiayai kebutuhan hidupnya ia bekerja menjadi instruktur menyelam. Dia memiliki kehidupan yang baik, namun segera merasa jenuh  dengan rutinitasnya dan memutuskan kembali ke Afrika.

Berpindah dari satu tempat ketempat lainnya di Afrika untuk bermeditasi.
Berpindah dari satu tempat ketempat lainnya di Afrika untuk bermeditasi.

Sekembalinya pada tahun 1997, keluarganya tahu tentang keyakinan barunya. Mereka menyarankan dia untuk membakar buku-buku tentang Buddhisme dan kembali ke agama lamanya, namun ia pun  tetap pada pendiriannya.

Seiring waktu berlalu, Kaboggoza merasakan kegelisahan. “Saya kesepian tanpa teman spiritual yang dapat memahami, saya memutuskan  meninggalkan Uganda untuk mencari Kebenaran yang lebih dalam,” ia menulis dalam bukunya.

Bersama keluarga besar
Bersama keluarga besar

Dia menghabiskan satu tahun di Afrika Selatan bepergian dan bermeditasi dari satu hutan ke hutan lainnya. sebelum berangkat ke Amerika Serikat.

Pada tahun 1999, Kaboggoza menghadiri retret tiga bulan di Insight Meditation Society (IMS) di Barre, Massachusetts di Amerika Serikat, dan kemudian tinggal untuk bergabung sampai tahun 2000.

Bhikku Buddharakkhita sedang berpindapatta
Bhikku Buddharakkhita sedang berpindapatta

Pada tahun 2001, ia pergi ke Tathagata Meditation Centre (TMC) di San Jose, California, di mana ia menjalani meditasi intensif dan pelatihan monastik yang akhirnya ia ditahbiskan menjadi Bhikkhu Theravada pada tahun 2002. Ia mengambil nama, Buddharakkhita yang berarti ‘Pelindung Buddha’.

IMG_0223
Komunitas Sangha Uganda

Lalu ia memutuskan untuk kembali ke tempat kelahirannya. Dia menulis dalam bukunya tentang bagaimana dua anak Uganda yang lari ketakutan saat melihatnya dengan jubah Bhikkunya dan berteriak bahwa orang itu akan memakan kita. Beberapa orang Uganda berpikir bahwa ia  adalah seorang pria ahli obat tradisional (atau dukun) ketika mereka melihat saya dengan tas bhikkhu saya dan bertanya apa yang saya jual,” katanya.

Memberikan ceramah Dhamma di Uganda Buddhist Center
Memberikan ceramah Dhamma di Uganda Buddhist Center

Ahirnya keluarga Buddharakkhita dapat menerima keyakinan barunya tersebut. Dalam waktu satu bulan menginjakkan kaki di tanah airnya, lima anggota dari keluarganya menyatakan berlindung pada Triratna. Mereka termasuk ibunya, adiknya dan adik ipar.

Sayalay Dhammakami: Bhikkuni pertama Uganda yang merupakan Ibu dari Bhante Buddharakkhita
Sayalay Dhammakami: Bhikkuni pertama Uganda yang merupakan Ibu dari Bhante Buddharakkhita

Ibunya adalah orang pertama yang beralih keyakinan, setelah melihat bagaimana anaknya diperlakukan dengan sangat penuh hormat oleh orang Thailand dan Srilanka yang membuka usaha di Uganda.

Ketika ia meninggalkan Uganda, jumlah umat sudah mulai makin meningkat.

“Beberapa minggu sebelum saya berangkat ke Amerika Serikat, tiga keponakan saya  menjadi pengikut Buddha.”

Setelah setahun di Amerika Serikat, ia terbang kembali ke Afrika untuk kedua kalinya dan melihat bahwa orang-orang masih menatapnya aneh.

Mangkuk Pindapatta Bhikkhu selalu menjadi tatapan aneh masyarakat saat ia keluar untuk menerima dana makan.

“Beberapa orang berpikir aku membawa drum Afrika, sebuah jembe kecil, dan ada yang menganggap itu sebagai bola, bahkan ada yang mengatakan itu sebuah bom” ujarnya dalam bukunya. Seorang wanita yang tinggal di sebuah perkebunan kopi terdekat berhenti dan menyapanya. Lain mengerutkan kening dan mengatakan kepadanya: “Saya takut bom yang Anda bawa. Apakah ini benar-benar bom? “

Bersama anak-anak Sekolah Minggu Buddhist
Bersama anak-anak Sekolah Minggu Buddhist

“Setiap kali orang melihat saya dengan mangkuk sedekah saya, mereka ingin membelinya. Kadang-kadang mereka pikir aku seorang dukun lokal mencoba untuk menjual obat-obatan kepada mereka. “

Tapi setelah beberapa saat, penduduk setempat mulai menawarkan dia dana makanan.

“Aku tidak pernah tahu bagaimana hal-hal akan berubah. Aku menjadi pusat atraksi di Uganda. Orang-orang selalu menatap saya sementara saya berjalan di jalan dengan kepala gundul dan jubah. “

Bersama para umat di depan Vihara Uganda Buddhist Center
Bersama para umat di depan Vihara Uganda Buddhist Center

Hari-hari ini, Bhante Buddharakkhita berbasis di Bhavana Society, Virginia Barat, di Amerika Serikat.

Dua kali setahun, ia akan kembali dari luar negeri untuk bertemu sesama umat Buddha di Uganda.

“Kunjungan saya berkisar antara tiga minggu sampai empat bulan. Saya berharap untuk tinggal lebih lama untuk membangun dukungan lokal di Uganda, “tulis Buddharakkhita, yang merupakan presiden dari World Buddhist Sangha Youth, Uganda .

Menjadi Pembicara pada beberapa Universitas di Uganda
Menjadi Pembicara pada beberapa Universitas di Uganda

Di Uganda, ia terlibat dalam pengajaran Dhamma di Uganda Buddhist Centre dan Kampala Meditasi dan Yoga Group.

Dia juga mengajar di retret di seluruh dunia, terutama di Brasil dan Amerika Serikat.

Bhante Buddharakkhita saat menghadiri peresmian Taman alam Lumbini di Sumatera Utara, Indonesia (Foto: Butos Hui)
Bhante Buddharakkhita tahun 2010 saat menghadiri peresmian Taman alam Lumbini di Sumatera Utara, Indonesia (Foto: Butos Hui)

Bhante Buddharakkhita juga Direktur Spiritual dari Flowering Lotus Meditation Centre di Magnolia, Mississippi, dan penasihat dewan Global Buddhist Relief di Amerika Serikat.

Bersama para umat dari asia
Bersama para umat dari asia

Untuk info lebih lanjut, silahkan akses  ugandabuddhistcenter.org

Vinkmag ad
Apakah Anda Menyukai Artikel Ini ?
  • Fascinated
  • Happy
  • Sad
  • Angry
  • Bored
  • Afraid

Komentar Anda

Bagaimana Pendapat Anda

sugata

“Biarlah seseorang mengorbankan hartanya, demi menyelamatkan anggota tubuhnya; Biarlah ia mengorbankan anggota tubuhnya, demi menyelamatkan hidupnya; Tetapi biarlah ia mengorbankan hartanya, anggota tubuhnya dan segalanya, meskipun juga hidupnya, demi kebenaran Dhamma” (Khuddaka Nikaya, Jataka 28/147)

Read Previous

BHUTAN: Kerajaan Buddha Terakhir Yang Merupakan Negara Paling Bahagia di Dunia

Read Next

Jackie Glass: Mantan Model Seksi Ini Sekarang Menjadi Bhikkhuni

Leave a Reply

Your email address will not be published.