Ajahn Chah

Yang Mulia Ajahn Chah (Phra Bodhiñāna Thera) dilahirkan dalam sebuah keluarga petani biasa di sebuah pedesaan di provinsi Ubon Rachathani, Thailand, pada tanggal 17 Juni 1918. Beliau tinggal dan hidup seperti anak muda lainnya di pedesaan Thailand, dan mengikuti kebiasaan adat istiadat, mengambil penahbisan sebagai pemula di biara desa setempat selama tiga tahun, di mana Beliau belajar membaca dan menulis, selain mempelajari beberapa dasar ajaran Buddha. Setelah itu Beliau kembali ke kehidupan awam untuk membantu orang tuanya, namun ia memiliki daya tarik untuk kehidupan monastik, pada usia 20 tahun (pada tanggal 26 April 1939) ia kembali masuk biara, kali ini untuk penahbisan yang lebih tinggi sebagai seorang bhikkhu, atau bhikkhu Buddha. Dia menghabiskan beberapa tahun pertama kehidupan ke-bhikkhuan-nya dengan mempelajari beberapa dasar Dhamma, disiplin, Bahasa Pali dan kitab suci, tetapi kematian ayahnya menyadarkannya atas kefanaan hidup. Hal ini menyebabkan Beliau berpikir mendalam tentang tujuan sebenarnya hidup, karena meskipun ia telah mempelajari secara ekstensif dan memperoleh beberapa kemahiran dalam bahasa Pali, ia tampak tidak lebih dekat ke pemahaman pribadi dari akhir penderitaan.

Perasaan kekecewaan secara mendalam, dan keinginan untuk menemukan esensi sebenarnya dari ajaran Sang Buddha muncul. Akhirnya (tahun 1946) ia meninggalkan studinya dan berangkat hidup mengembara. Yang Mulia  Ajahn Chah berjalan sejauh 400 km ke pusat Thailand, tidur di hutan dan mengumpulkan dana makanan di desa-desa di jalan. Yang Mulia Ajahn Chah tinggal di sebuah biara dimana peraturan vinaya (disiplin kebhikkhuan) dengan hati-hati dipelajari dan dipraktekkan. Sementara di sana ia diberitahu tentang Yang Mulia Ajahn Mun Bhuridatto, Yogi Meditasi yang sangat dihormati. Untuk bertemu seorang guru berprestasi, Ajahn Chah berangkat dengan berjalan kaki kearah Timur Laut untuk mencari Yang Mulia Ajahn Mun Bhuridatto. Ia mulai melakukan perjalanan ke biara-biara lain, belajar disiplin monastik secara rinci dan menghabiskan waktu yang singkat namun mencerahkan dengan Yang Mulia Ajahn Mun, guru meditasi hutan Thai yang paling menonjol pada abad ini. Pada saat itu Ajahn Chah sedang bergulat dengan masalah krusial. Dia telah mempelajari ajaran-ajaran moralitas, meditasi dan kebijaksanaan, yang disajikan dalam teks secara teliti dan halus, tapi Beliau tidak bisa melihat bagaimana mereka benar-benar dapat dipraktekkan. Ajahn Mun mengatakan kepadanya bahwa meskipun ajaran memang luas, di hati mereka sangat sederhana. Dengan kesadaran terkonsentrasi, jika dilihat bahwa segala sesuatu muncul dalam pikiran hati: di sana adalah jalan yang benar untuk praktek. Hal ringkas dan pengajaran langsung ini adalah wahyu bagi Ajahn Chah, dan dai mengubah cara berlatihnya. Jalannya menjadi jelas. 

Selama tujuh tahun berikutnya, Ajahn Chah mempraktekkan gaya pertapaan biarawan Tradisi Hutan dengan keras, menghabiskan waktunya di hutan, gua, dan tanah kremasi, tempat yang ideal untuk mengembangkan praktek meditasi. Dia berjalan melalui pedesaan dalam pencarian tempat yang tenang dan terpencil untuk mengembangkan meditasi. Dia tinggal di hutan-hutan penuh dengan harimau dan ular kobra, menggunakan refleksi kematian untuk menembus arti sebenarnya dari kehidupan. Pada satu kesempatan Beliau berlatih di tanah kremasi, untuk menantang rasa takutnya dan akhirnya mengatasi rasa takut itu akan kematian. Kemudian, saat ia duduk kedinginan dan basah kuyup dalam hujan badai, ia mengelurakan suara kesedihan dan kesepian sebagai seorang bhikku tunawisma.

guru ajahn brahmSetelah bertahun-tahun melakukan perjalanan dan praktek, ia diundang untuk menetap di sebuah hutan lebat dekat desa kelahirannya. Hutan ini tidak berpenghuni, yang dikenal sebagai tempat ular kobra, harimau dan hantu, sehingga menjadi seperti lokasi yang sempurna untuk seorang bhikkhu hutan. Pendekatan sempurna Yang Mulia Ajahn Chah untuk meditasi, atau praktik Dhamma, dan gayanya yang sederhana mengajar, dengan penekanan pada aplikasi praktis dan sikap yang seimbang, mulai menarik banyak pengikut para bhikkhu dan orang awam. Dengan demikian sebuah biara besar terbentuk di sekitar Ajahn Chah dan semakin banyak bhikkhu, biarawati dan umat awam datang untuk mendengar ajarannya dan berlatih dengan Beliau.

Gaya Ajahn Chah yang sederhana namun mendalam dalam pengajaran memiliki daya tarik khusus untuk orang Barat, dan banyak yang datang untuk belajar dan berlatih dengan Beliau, selama bertahun-tahun. Pada tahun 1966, orang Barat pertama datang untuk tinggal di Wat Nong Pah Pong, Y.M. Bhikkhu Sumedho. Bhikkhu Sumedho yang baru ditahbiskan baru saja menghabiskan masa vassa pertama, berlatih meditasi intensif di sebuah biara di dekat perbatasan Laos. Meskipun usahanya telah melahirkan beberapa buah, Bhikkhu Sumedho menyadari bahwa ia membutuhkan seorang guru yang bisa melatih Beliau dalam semua aspek kehidupan monastik. Secara kebetulan, salah satu dari biarawan Ajahn Chah, seseorang yang kebetulan bias berbicara sedikit bahasa Inggris mengunjungi biara di mana Bhikkhu Sumedho tinggal. Setelah mendengar tentang Ajahn Chah, ia meminta cuti dari guru-Nya, dan kembali ke Wat Nong Pah Pong dengan biarawan itu. Ajahn Chah mau menerima murid baru, namun bersikeras bahwa Beliau tidak memberikan perlakuan khusus untuk orang Barat. Dia harus makan dari dana makanan sederhana yang sama dan praktek dalam cara yang sama seperti semua biksu lain di Wat Nong Pah Pong. Pelatihannnya cukup keras dan menakutkan. Ajahn Chah seringkali mendorong biarawan lebih dari batas mereka, untuk menguji kekuatan dan daya tahan mereka sehingga mereka akan mengembangkan kesabaran dan tekad. Ia kadang-kadang memulai proyek-proyek kerja yang panjang dan kelihatan sia-sia, dalam rangka untuk menggagalkan keterikatan mereka terhadap ketenangan. Dan tekanan yang berat pada ketaatan terhadap Vinaya. 

Sejak saat itu, jumlah orang asing yang datang ke Ajahn Chah mulai terus meningkat. Pada saat Bhikkhu Sumedho mencapai lima vassas, dan Ajahn Chah menganggapnya cukup kompeten untuk mengajar, beberapa bhikkhu baru juga memutuskan untuk tinggal dan melatih di sana. Pada musim panas tahun 1975, Bhikkhu Sumedho dan beberapa bhikkhu Barat menghabiskan beberapa waktu tinggal di hutan tidak jauh dari Wat Nong Pah Pong. Penduduk desa setempat meminta mereka untuk tinggal di sana , dan Ajahn Chah menyetujui. Wat Pah Nanachat (‘International Forest Monastery’) berdiri di sana, dan Yang Mulia Sumedho menjadi kepala biara dari biara pertama di Thailand yang dijalankan dengan berbahasa Inggris. 

Pada tahun 1977, Ajahn Chah dan Ajahn Sumedho diundang untuk mengunjungi Inggris oleh English Sangha Trust, sebuah badan amal dengan tujuan pendirian sangha Buddha lokal. Melihat minat yang serius di sana, Ajahn Chah meninggalkan Ajahn Sumedho (dengan dua murid lain dari Barat yang kemudian mengunjungi Eropa) di London di Vihara Hampstead. Ia kembali ke Inggris pada tahun 1979, dimana pada saat para bhikkhu meninggalkan London untuk memulai Chithurst Biara Buddha di Sussex. Dia kemudian melanjutkan ke Amerika dan Kanada untuk berkunjung dan mengajar. 

Pada tahun 1980 Yang Mulia Ajahn Chah mulai mengalami gejala pusing akut dan daya ingat menurun yang telah mengganggunya selama beberapa tahun. Pada tahun 1980 dan 1981, Ajahn Chah menghabiskan ‘vassa’ jauh dari Wat Nong Pah Pong, karena kesehatannya terganggu akibat dari efek diabetes. Sejak penyakitnya memburuk, ia menggunakan tubuhnya sebagai bahan pengajaran, contoh hidup ketidakkekalan dari segala sesuatu. Dia terus-menerus mengingatkan orang untuk berusaha mencari perlindungan sejati dalam diri mereka sendiri, karena ia tidak akan mampu mengajar untuk lebih lama lagi. Yang Mulia Ajahn Chah menjalani operasi pada tahun 1981, operasi yang dilakukan gagal, menyebabkan terjadinya kelumpuhan yang akhirnya membuat Beliau benar-benar terbaring sakit dan tidak mampu berbicara. Hal ini tidak menghentikan perkembangan bhikkhu dan orang awam yang datang untuk berlatih di kuilnya, namun, untuk siapa saja ajaran Ajahn Chah adalah panduan konstan dan sebuah inspirasi. 

ajahn chah guru ajahn brahm

Setelah terbaring sakit dan tetap diam untuk sepuluh tahun yang luar biasa, Yang Mulia Ajahn Chah meninggal pada tanggal 16 Januari 1992, pada usia 74, meninggalkan komunitas yang berkembang dari biara dan pendukung di Thailand , Inggris, Swiss, Italia, Perancis, Australia, Selandia Baru, Kanada dan Amerika Serikat, di mana praktek ajaran Buddha terus berlanjut di bawah inspirasi guru meditasi besar ini. Meskipun Ajahn Chah meninggal pada tahun 1992, pelatihan yang didirikan masih dilakukan di Wat Nong Pah Pong dan biara-biara cabang, yang saat ini ada lebih dari 200 di Thailand. Disiplin sangat keras, memungkinkan seseorang untuk menjalani hidup sederhana dan murni dalam sebuah komunitas harmonis yang diatur dimana kebajikan, meditasi dan pemahaman dapat terampil dan terus dibudidayakan. Biasanya ada kelompok meditasi dua kali sehari dan kadang-kadang ada pembicara oleh guru senior, tapi jantung dari meditasi adalah jalan hidup.

Para bhikkhu melakukan pekerjaan manual, mewarnai dan menjahit jubah mereka sendiri, membuat sebagian besar keperluan mereka sendiri dan menjaga bangunan biara dalam kondisi rapi. Mereka hidup sangat sederhana mengikuti ajaran petapa, makan sekali sehari dari mangkuk dan membatasi pemilikan mereka dan jubah. Tersebar di seluruh hutan adalah gubuk individu dimana biarawan dan biarawati hidup dan bermeditasi dalam kesendirian, dan di mana mereka berlatih meditasi berjalan di jalan yang dibersihkan di bawah pohon. 

Kebijaksanaan adalah cara hidup, dan Ajahn Chah telah berupaya untuk melestarikan gaya hidup monastik sederhana agar orang dapat belajar dan berlatih Dhamma di hari ini. Gaya Ajahn Chah yang sangat sederhanadalam pengajaran dapat mengecoh. Hal ini sering kali setelah kita telah mendengar sesuatu berkali-kali yang tiba-tiba pikiran kita sudah matang dan entah bagaimana teknik ajarannya bermakna jauh lebih mendalam. Keahliannya dalam menyesuaikan penjelasan Dhamma dari waktu kewaktu dan tempat, serta pemahaman dan kepekaan para pendengarnya, luar biasa untuk dilihat. Kadang-kadang di atas kertas meskipun, itu bisa membuat Beliau tampak seperti tidak konsisten atau bahkan kontradiksi-diri! Pada saat seperti itu pembaca harus ingat bahwa kata-kata ini adalah catatan pengalaman hidup. Demikian pula, jika ajaran mungkin tampak bervariasi dari tradisi, harus diingat bahwa Yang Mulia Ajahn Chah berbicara selalu dari hati, dari kedalaman pengalaman meditasinya.

Vinkmag ad
Apakah Anda Menyukai Artikel Ini ?
  • Fascinated
  • Happy
  • Sad
  • Angry
  • Bored
  • Afraid

Komentar Anda

Bagaimana Pendapat Anda

sugata

“Biarlah seseorang mengorbankan hartanya, demi menyelamatkan anggota tubuhnya; Biarlah ia mengorbankan anggota tubuhnya, demi menyelamatkan hidupnya; Tetapi biarlah ia mengorbankan hartanya, anggota tubuhnya dan segalanya, meskipun juga hidupnya, demi kebenaran Dhamma” (Khuddaka Nikaya, Jataka 28/147)

Read Previous

Albert Einstein

Read Next

Buddhisme, Satu-Satunya Sains Yang Sejati

Leave a Reply

Your email address will not be published.